Saturday, January 8, 2011

Awet muda selepas 40-an

Saya sama sekali tidak menyangka wanita di hadapan saya pada suatu waktu dahulu merupakan seorang ratu cantik peringkat daerah. Wajahnya yang tampak lesu dan layu sama sekali tidak menyerlah di mata saya. Bila tersenyum kelihatan barisan giginya yang tampak longgar dan kehitaman. Matanya berkedut dan kesan 'eyebag' jelas kelihatan. Kulitnya juga kusam dan bertompok hitam. Pada usia awal 50-an dia kelihatan begitu tua melebihi usianya. Kecantikan miliknya sama sekali telah hilang. Apabila saya menatap foto lamanya memang dia kelihatan seperti orang lain dan bukannya Zainab yang dahulu merupakan wanita jelita lagi ayu. Namun Zainab yang berada di hadapan saya ialah seorang wanita biasa yang tidak menarik pandangan mata. Dia begitu jauh sekali ditelan usia. Meskipun ramai di antara kita mampu kekal manis dan awet muda di usia 40-an tetapi ramai juga yang layu di mamah usia.

Pertemuan dengan Puan Zainab membuka mata dan hati saya bahawa tidak semua kaum wanita bernasib baik kerana dapat mengekalkan raut wajah yang manis sepanjang usia. Bagi ramai wanita apabila usia meningkat maka wajah juga berubah. Lalu kaum wanita menganggap perubahan itu sebagai takdir yang menyedihkan. Mereka menyangka tidak ada apa lagi yang dapat dilakukan. Keindahan sebagai wanita sudah berakhir. Dan kini mereka ditakdirkan menjadi tidak menarik lagi. Mereka menjadi rendah diri dan ramai yang takut tidak dapat membahagiakan hati suami lagi. Tambahan pula bila sang suami masih tampak kacak dan menjadi perhatian wanita muda. Hati siapa yang tidak risau jadinya, Tambahan pula apabila mempunyai suami yang kaya dan berkedudukan seperti Puan Zainab.

Namun begitu kita sering juga melihat wanita yang melewati usia 60-an namun memiliki rupa paras yang tidak jauh berbeza dengan wajah mereka sewaktu muda dahulu. Meskipun meningkat usia mereka masih lagi anggun dan menawan malahan lebih cantik dari wanita muda. Dengan kata lain mereka awet muda.

Lalu setiap orang baik lelaki mahu pun wanita pasti ingin mengekalkan kecantikan asli kurniaan Ilahi. Kerana itulah sejak zaman dahulu lagi pelbagai usaha dilakukan termasuk pengambilan jamu dan ramuan tradisional digunakan. Ini semata-mata bagi memperolehi awet muda. Awet muda bermaksud berjaya mengekalkan kecantikan dan ketampanan biar pun ditelan usia. Perkara awet muda ini banyak diperkatakan dan misteri awet muda akan saya rungkai secara saintifik. Bagaimanakah ia berlaku? Apakah ia takdir semata-mata? Maka ada di antara kita mampu kekal cantik di usia tua manakala ramai pula yang berubah dan kehilangan identiti dirinya?

Di usia 30-an masalah ini telah pun bermula. Ramai yang tampak lebih tua daripada usia sebenar. Mereka mencari sebabnya. Meski pun telah menjalani pelbagai rawatan dan pembedahan kosmetik ramai yang mengeluh tidak berpuas hati kerana wajah tetap tampak tua.

Sebenarnya, kemerosotan hormon membuatkan wajah seseorang berubah. Hidung yang pada suatu ketika mancung bak seludang menjadi kemek disebabkan tulang hidung nipis dan tenggelam. Tulang rawan yang menipis turut membuatkan hidung tampak kemek. Ini adalah salah satu faktor yang merubah penampilan dan wajah kita.

Satu lagi faktor utama adalah pengecilan tulang pipi menyebabkan pipi membulat (Bagi seseorang yang gemuk) dan bagi mereka yang kurus pula akan kelihatan terlalu cengkung. Tulang dagu juga turut mengecil menyebabkan wajah menjadi pendek dan lebar. Oleh kerana saiz bibir tidak berubah maka mereka yang mempunyai bibir yang terlalu kecil pastinya mendapati bibir mereka seolah-olah mengecut. Manakala bagi yang berbibir lebar pula mereka lebih bernasib baik kerana bibir tidak tampak lebar lagi di ebabkan saiz muka yang lebar dapat mengimbangi saiz bibir. Apabila tulang-tulang mengecut maka wajah menjadi menggeleber. Gusi menjadi longgar dan gigi menjadi panjang kerana tulang soket perlekatan gigi sudah mengecut.

Bentuk dan saiz mata juga turut berubah. Soket mata menjadi kecil dan mata kelihatan terbenam. Penglihatan menjadi kurang jelas dan mata tidak bersinar dengan cantik. Bulu mata juga menipis dan kening menjadi kecil dan ditumbuhi bulu-bulu kasar. Pada keseluruhannya wajah berubah menjadi seperti orang lain dan amat sukar bagi kita mempercayai bahawa mereka dahulunya cantik dan jelita.

Selain itu kemerosotan hormon turut mempengaruhi kulit menjadikannya gelap, berbintik-bintik dan pigmen. Masalah kedutan juga terjadi disebabkan oleh pengecutan otot-otot muka. Namun masalah ini tidak mengubah bentuk wajah secara langsung sebagaimana yang terjadi akibat pengecilan tulang-tulang muka.

Perubahan yang berlaku perlahan-lahan ini sukar dikesan pada peringkat awal. Apabila kekurangan hormon menjadi begitu teruk maka seseorang itu akan kehilangan kecantikan yang dimilikinya. Apabila paras hormon merosot dengan teruk gejala-gejala yang akan dirasai oleh mereka adalah keresahan dan gangguan dalam pemikiran. Tubuh juga menjadi tidak selesa kerana mudah mendapat penyakit metabolik.

Rawatan peningkatan hormon akan merubah seseorang. Apabila terapi penambahan hormon dibuat tulang rawan yang menipis akan menebal semula dan tulang-tulang yang mengecil akan semakin membentuk. Seseorang boleh tampil cantik semula sebagaimana dirinya sepuluh atau dua puluh tahun dahulu. Hormon yang cukup akan menyembuhkan dirinya menjadikan dirinya awet muda.

Awet muda ertinya mempunyai paras hormon yang tinggi sebagai mana kita di usia muda. Bagi mereka yang tampak muda meskipun berusia dan awet muda secara semula jadi, itu bermakna kelenjar hormon mereka adalah lebih aktif dan mungkin bersaiz lebih besar daripada orang lain. Bagi yang mempunyai kelenjar aktif di usia 40 tahun dan ke atas terapi hormon akan membantu. Selain daripada memberi kecantikan dan awet muda anda juga akan lebih sihat dan gembira. Bagi kaum wanita khususnya ini adalah berita gembira. Kembali cantik dan menawan bukannya sekadar impian sahaja. Dengan teknologi anti aging yang terkini anda mampu merealisasikan impian itu. Menjadi cantik dan awet muda perlu mengikut langkah yang spesifik dan selamat.

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan Komen Anda Sini:

Post a Comment