Monday, January 17, 2011

Pesakit berhak pilih doktor


TUNJUKKAN TELADAN...Dr Ida bersama pelajar perubatan di tempat kerjanya.
TUNJUKKAN TELADAN...Dr Ida bersama pelajar perubatan di tempat kerjanya.

“SUSAH sangat�kah hendak bercakap? Kita hendak tanya lagi tetapi dia cepat-cepat suruh keluar dan ambil ubat.”

Itu komen seorang pesakit yang baru mendapatkan perkhidmatan di sebuah klinik kecil di taman perumahannya. Ketika mengadu mengenai sakitnya, si doktor terus memberi beberapa ubat dan si pesakit yang mahu mengetahui ubat yang diberi seperti nama ubat, tujuan diberi dan kesan pe�ngambilannya, dia tidak diberi penjelasan terperinci.

Ternyata doktor itu begitu berat mulut hendak berkomunikasi dan membuat penera�ngan. Tentu ada yang pernah mengalami pengalaman ini dan rasa kecewa lantas membuat keputusan tidak mahu mengunjungi klinik yang sama lagi.

Bolehkah doktor bersifat ‘pendiam’ di dalam tugasnya? Menjenguk bidang kerjaya lain sekadar untuk membuat perbandingan, bolehkah guru juga bersikap ‘pendiam’ lantas dia tidak mahu mengajar muridnya?Semua bidang pekerjaan memerlukan komunikasi dua hala. Tidak semua doktor

di negara kita tidak mahu berkomunikasi dengan pesakit atau orang yang terbabit dengan pesakit itu.

Pengalaman Zulkeflee Haron yang baru kehilangan ibunya buat selama-lamanya pada 10 Disember lalu berbeza pula.

“Saya pernah melalui pengalaman apabila doktor malas berkomunikasi dengan pesakitnya. Saya bercakap panjang lebar, dia hanya menunduk sambil menulis sesuatu.

“Selepas periksa tekanan darah dia terus menyuruh mengambil ubat di luar. Acuh tidak acuh sikapnya dan kita pun rasa panas hati. Bayaran pula mahal,” katanya.
Namun pengalaman terbaru ketika ibunya tiba-tiba diserang angin ahmar, membuatkan Zulkeflee berubah fikiran bahawa tidak semua doktor berat mulut berkomunikasi.

“Saya dan keluarga bersyukur kerana kali ini kami bertemu semua doktor yang baik-baik belaka di Hospital Besar Melaka. Mereka tidak jemu bercakap dan memberi penerangan mengenai keadaan emak walaupun kami asyik bertanya soalan yang sama berulang-ulang.

“Walaupun ketika itu wad kecemasan sedang sibuk, setiap kali kami adik-beradik mahu penerangan, doktor sentiasa mahu memberi penjelasan terperinci,” katanya.

Setiap orang ada pe�ngalaman tersendiri ketika mendapatkan perkhidmatan doktor sama ada doktor kerajaan mahupun swasta. Namun sedarkah kita bahawa komunikasi antara doktor dan pesakit memang sebenarnya amat penting demi kebaikan kedua-dua pihak?

Komunikasi antara doktor-pesakit adalah antara yang terpenting.

Menurut Pegawai Perubatan Kanan Kumpulan Perubatan Penawar Sdn Bhd, Dr Zubaidi Ahmad, dalam usaha doktor membantu pesakit menangani penyakitnya, seseorang doktor itu harus mempunyai tiga aspek penting dalam dirinya.

Aspek berkenaan ialah ilmu kedoktoran yang dipelajari, kemahiran menyampaikan informasi dan menerangkan masalah perubatan kepada pesakit serta sikap merawat pesakit yang betul.

“Sikap merawat pesakit yang betul bermakna seorang doktor harus faham bahawa dia berhadapan dengan manusia yang beremosi dan berakal. Doktor bukan saja merawat penyakitnya tetapi harus mengambil kira emosi dan akalnya.

“Seorang profesor saya pernah berkata kepada saya, doktor bukanlah seorang mekanik yang membaiki kereta. Jika dia gagal membaikinya, mekanik mungkin akan membiarkan saja kereta itu menjadi buruk di hujung kedainya,” katanya.

Justeru, kata Dr Zubaidi, seorang doktor perlu sentiasa berinteraksi bagi memastikan usaha merawatnya berjaya.

“Doktor tidak boleh merawat dan kemudian membiarkan saja pesakit terpinga-pinga keliru dengan apa yang berlaku pada dirinya.

“Doktor juga berhadapan dengan manusia yang perlu ditenangkan emosinya dan diberikan penerangan agar fikirannya puas sebelum membuat keputusan.

“Apabila seorang doktor mempunyai sikap yang betul, maka terbinalah kemahiran berkomunikasi. Doktor dapat menerangkan apa yang berlaku pada pesakit dan memberitahu rawatan yang sepatutnya diambil,” katanya.

Komunikasi adalah aspek penting bagi menyampaikan maklumat. Seorang doktor harus sedar bahawa dia bukan saja merawat tetapi memberikan maklumat.

“Bagaimana seorang doktor mahu mengetahui maklumat yang diberikan difahami? Sudah tentu dengan cara mendapatkan maklum balas. Komunikasi dua hala sudah tentu akan melancarkan proses penyampaian maklumat dan memastikan pesakit tidak keliru,” katanya.

Bagaimana sekiranya seorang doktor kurang dalam aspek komunikasi, berat mulut apabila ditanya atau tidak suka ditanya?

“Sekali lagi ia bergantung kepada sikap dan kemahiran berkomunikasi yang baik yang seharusnya dipunyai oleh seorang doktor.

“Katakan seorang tua datang ke pusat kesihatan untuk pemeriksaan berkala serta mendapati tekanan darah dan kandungan gulanya tinggi. Adakah seorang doktor memarahi orang tua itu?

“Seharusnya doktor itu memeriksa tahap pengetahuan pesakitnya mengenai dos ubat dan cara pemakanan ubat yang diberikan. Makan ubat dua biji tiga kali sehari, mudah saja disalahfahamkan sebagai makan ubat tiga biji dua kali sehari. Kegagalan seorang doktor mengesan kelemahan pesakit memahami ubatnya adalah malapetaka yang bakal ditempah. Pesakit itu mungkin saja terlantar akibat terlebih dos atau penyakitnya menjadi bertambah tenat akibat dos yang tidak mencukupi.

“Namun begitu pesakit pun harus cuba memahami situasi seorang doktor. Sebagai contoh seorang doktor yang baru saja menghabiskan ‘on call’ selama 32 jam sudah tentu tidak mempunyai sikap prihatin kepada pesakit.

“Dalam keadaan ini, pesakit harus mencari doktor lain untuk mendapatkan penerangan atau datang semula untuk berjumpa doktor itu di waktu yang lain.

“Jika didapati sikap doktor itu tidak ada kaitan dengan bebanan ‘on call’ tetapi lebih kepada masalah sikapnya sebagai individu, saya mencadangkan agar pesakit memilih doktor lain yang boleh diajak berkomunikasi,” katanya.

Memang tidak ada salahnya seorang pesakit mendapat�kan pandangan kedua atau ketiga daripada doktor lain.

Menurut Dr Zubaidi, meng�anggap doktor itu berilmu dan boleh membuat keputusan baik untuk diri pesakit seharusnya relevan jika doktor itu mempunyai kemahiran berkomunikasi dan sikap menghormati hak pesakit.

“Doktor yang tidak dapat berkomunikasi dengan pesakitnya tentunya tidak boleh diharapkan untuk membuat keputusan bagi pihak pesakit. Ini kerana jika pesakit menghadapi komplikasi rawatan atau penyakitnya tidak sembuh, pesakit terpaksa berjumpa semula dengan doktor itu,” katanya.

Tambah Dr Zubaidi, masalah komunikasi antara doktor-pesakit berlaku di kalangan komuniti Asia yang masih tebal dengan cara kehidupan perbezaan darjat.

“Seperti filem P Ramlee itu, orang kaya dilayan dengan baik, orang miskin dipandang hina. Keegoan doktor yang dilatih tanpa sedar oleh profesor mereka menyebabkan mereka ‘ego tanpa sedar’. Kata-kata mereka menyakitkan hati pesakit tanpa mereka sedari,” kata lulusan Kolej Perubatan Kastuba, Manipal ini.

Sekiranya masalah komunikasi terus beraja antara doktor dan pesakit, bagi membendung dan mengubah budaya ini, kata Dr Zubaidi, seharusnya ada kurikulum atau silibus pembelajaran perubatan mengajar aspek undang-undang dan kemahiran komunikasi yang baik.

“Seingat saya, sepanjang pembelajaran saya tidak ada subjek bagi memperbaiki kemahiran berkomunikasi. Pelajar perubatan harus didedahkan dengan perkara ini.

“Jika tidak mereka akan mengalami kejutan budaya, daripada suasana kampus yang sibuk dengan buku dan amali klinikal kepada suasana masyarakat yang mempunyai pelbagai ragam dan harapan.

“Perubahan membabitkan sikap tidak hanya terhadap pelajar perubatan tetapi juga tenaga pengajar mereka iaitu profesor.

“Profesor yang mengajar klinikal juga harus mengubah sikap mereka yang dengan selamba memarahi pelajar di hadapan pesakit ketika latihan klinikal di wad.

“Jika seorang guru (profesor) sanggup memarahi seorang pelajar perubatan dengan dengan kata, ‘Hoi monkey!’, bayangkan apa yang bakal doktor ini katakan pada pesakitnya nanti?” katanya.

Mengenai perbezaan perkhidmatan di hospital kerajaan dan swasta, Dr Zubaidi berpendapat, perbezaan perkhidmatan swasta dan kerajaan adalah daripada sudut jumlah pesakit.

“Jika tekanan kerja kurang, tentu doktor dapat memberikan perhatian kepada pesakitnya. Sebagai perbandingan semasa saya bekerja di Jabatan Kardiothoracic,
setiap hari saya membantu lima pembedahan jantung selama lima hari dalam seminggu. Dalam seminggu bermakna 25 kes pembedahan.

“Di hospital swasta, rakan memberitahu mereka melakukan pembedahan sekali seminggu dan hasil gajinya berlipat kali ganda berbanding dengan kerja di hospital kerajaan.

“Di hospital kerajaan doktor bekerja dengan pesakit yang ramai berbanding dengan swasta. Maka nampak perbezaan layanan yang ketara,” katanya.

Menurut Dr Zubaidi, tekanan pesakit yang ramai dan harus dihabiskan dalam waktu tertentu (untuk me�ngelakkan aduan menung�gu lama daripada pesakit), membuatkan doktor akan cuba mempercepatkan rutin�nya melihat pesakit.

“Bagi penyakit yang tidak serius seperti batuk atau selesema, ada kalanya
diperiksa hanya lima minit. Malah ada yang tidak me�meriksa langsung. Rawatan hanya berdasarkan aduan pesakit. Namun bagi penyakit yang serius dan berulang, catatan sejarah dan pemeriksaan yang lengkap adalah suatu kemestian,” katanya.

Ada doktor yang malu mengaku kekurangan mereka seperti kurang pengetahuan dan hasilnya mereka tidak menjawab soalan pesakit.

“Doktor yang kurang berpengalaman atau berpengetahuan harus merujuk kepada doktor yang lebih senior. Kami faham mereka hanya manusia biasa yang mem�punyai kelemahan,” katanya.

Panik dan takut pada apa yang menimpa diri juga sering dihadapi oleh ramai orang. Apakah bantuan yang boleh diberikan oleh doktor?

“Pesakit yang takut adalah fenomena biasa. Mereka panik, disebabkan tidak biasa berada di hospital atau melihat sesuatu yang mengerikan di klinik atau di wad. Seorang doktor yang berpengalaman tentu saja tidak panik kerana sudah biasa dengan situasi itu. Namun jika doktor juga panik, ini bermakna mereka kurang berpengalaman atau kurang berpengetahuan.

“Mereka menterjemahkan panik mereka dengan me�marahi pesakit. Jika doktor penat atau sedih, saya rasa adil bagi mereka untuk sedikit beremosi. Namun jika ia disebabkan oleh masalah sikap, maka wajar seorang pesakit mencari doktor yang lain,” katanya.

Bagi menghadapi suasana panik atau kecemasan, doktor harus tenang dan menjadi contoh pada staf paramedik yang lain. Ketenangan dan kepantasan doktor tentu saja akan me�nyelamatkan pesakit.

“Pesakit berhak memilih doktor sebagaimana doktor berhak memilih pesakit (kecuali dalam keadaan kecemasan). Selagi belum terjadi hubungan doktor-pesakit, mereka berhak memilih. Jadi pilih doktor yang berpengalaman, berpengetahuan dan mempunyai kemahiran berkomunikasi. Itu hak pesakit,” katanya.

Dr Zubaidi, selain sibuk dengan kerjayanya, juga aktif di Internet dan boleh dilawati di www.drzubaidi.com.

Dia berpengalaman bekerja di Hospital Sultanah Aminah Johor Bahru selama lima tahun di Jabatan Pembedahan serta Jabatan Trauma dan Kecemasan. Selepas itu
di Kumpulan Perubatan Penawar Sdn Bhd sehingga kini.

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan Komen Anda Sini:

Post a Comment