Sunday, March 4, 2012

Kayuh basikal lipat ke tempat kerja



SAMBIL melipat basikalnya dalam beberapa minit sahaja, Sonny Ikmal Ahmad Kamil, 29, kemudian memasukkan basikal tersebut ke dalam beg sebelum menjinjing bersamanya masuk ke dalam tren aliran ringan (LRT). Itulah rutin hariannya sejak lebih lima bulan lalu untuk ke tempat kerja.

Bukan berbasikal sepanjang perjalanan, Sonny biasanya berulang-alik ke stesen LRT dari rumahnya di Taman Cheras Indah, Kuala Lumpur sejauh sekitar dua kilometer untuk pergi dan ketika pulang dari kerja.

Basikal itu kini sudah menjadi teman rapatnya kerana penggunaan yang mudah, tidak perlu mencari parkir, membayar tol dan juga berjimat duit petrol. Tambahan pula, ia boleh dibawa ke mana-mana sahaja.

"Sekarang, setelah beberapa bulan bersama basikal, saya berasa lebih sihat. Saya melakukan dua kerja dalam satu masa iaitu bersenam dengan berbasikal seiring perjalanan pergi dan pulang dari pejabat.

"Lebih mudah, dengan fungsi lipat itu, saya boleh mengusungnya ke mana-mana sahaja," katanya.

Sonny Ikmal membeli basikal lipatnya secara talian dan mula menggunakannya pada bulan September 2011 yang lalu.

"Ketika itu saya tidak tahu di mana untuk membeli basikal lipat di Malaysia. Lagipun, saya mendapati kebanyakan basikal lipat ini popular sama ada di Taiwan, Korea dan Jerman. Masyarakat di negara itu mempunyai budaya berbasikal. Oleh itu, saya terpaksa mendapatkannya secara talian daripada laman web yang menjual basikal itu," kata Sonny.

Basikal lipatnya yang cuma seberat 11 kilogram dengan saiz roda 16 inci berharga lebih RM1,000. Tentu sekali, ia kedengaran agak mahal berbanding basikal biasa.


Membawa basikal lipat adalah lebih kurang sama sahaja dengan membimbit beg yang sarat dokumen.


Hakikatnya, basikal lipat itu sebenarnya boleh mencapai harga RM20,000 atau lebih bergantung kepada jenama, spesifikasi dan kecanggihan peralatan dua roda itu.

Namun, berbanding motosikal, kereta dan kenderaan berenjin yang lain, basikal lipat adalah satu pembelian yang berbaloi.

Selain tidak menggunakan petrol yang sudah tentu menjimatkan, basikal lipat juga tidak memerlukan penyelenggaraan yang mahal dan kerap.

"Kalau dibuat perbandingan dengan basikal biasa, ia lebih mudah dibawa ke mana-mana saja kerana ia boleh dilipat dan disimpan di dalam beg khas. Apabila dibawa ke dalam pengangkutan awam pun ia tidak memakan ruang," ujar seorang pembekal basikal lipat di Bandar Utama, Selangor, Razaleigh Ramly, 28.

Respons menggalakkan

Baru berjinak-jinak dengan perniagaan basikal lipat melalui bisnesnya, FoldingBike2u (FoldingBike2u.com), Razaleigh berkata, basikal itu mendapat respons yang di luar jangkaan. Kini lebih ramai orang khususnya golongan muda dan belia menunjukkan minat yang tinggi terhadap basikal lipat.

Daripada sasaran awal, Razaleigh yang hanya menetapkan keuntungan jualan sejumlah RM10,000 dalam masa lima bulan penubuhan syarikatnya, beliau ternyata berpuas hati apabila sasaran itu bukan sahaja mudah dicapai, malah respons yang ditunjukkan jauh mengatasi sasaran itu dan berterusan.


TIDAK sukar untuk membawa basikal lipat ini ke dalam pengangkutan awam seperti LRT.


Razaleigh sendiri mula jatuh cinta dengan basikal lipat apabila diperkenalkan oleh seorang rakannya di Jerman.

"Basikal Recumbent yang diperkenalkan oleh rakan saya kelihatan sungguh mengagumkan. Saya benar-benar tertarik dengan seluruh idea melipat basikal dan ia turut menjurus kepada bisnes membekal serta menjual basikal lipat ini," katanya merujuk kepada basikal yang dimaksudkan itu yang saiznya lebih memanjang dengan tempat duduk bersandar.

Sedar mempunyai pengikut khusus basikal lipat, Razaleigh terus menggunakan minatnya sebagai motivasi untuk terlibat dalam bisnes tersebut.

"Melalui laman FoldingBike2u.com, kami bukan sahaja menjalankan urus niaga dalam talian malah menerima kunjungan pembeli langsung yang datang sendiri ke kedai kami. Selepas menemui pelanggan, kami sedar perniagaan ini sebenarnya mempunyai potensi yang besar," katanya yang turut ditemani rakan niaganya dan pengguna basikal lipat, Shukri Sharkawi, 28.

Selesa mengayuh

Shukri yang juga seorang peminat aktiviti berbasikal berkata, kini dia sudah menjadi sebahagian pengikut budaya berbasikal. Baik ke tempat kerja, kedai berdekatan, masjid malah ke mana sahaja yang membolehkannya mengayuh, Shukri setia memilih basikal sebagai mod pengangkutannya.

"Jika anda bawa basikal ini ke pusat beli-belah sekalipun, saya percaya ia diizinkan untuk dibawa masuk. Selain itu, ia boleh dimasukkan dalam but kereta dan dibawa ke taman-taman awam untuk tujuan rekreasi. Ia juga boleh dijadikan produk sukan," terang pemuda dari Sarawak itu.

Shukri bagaimanapun tidak menggalakkan basikal lipat digunakan untuk aktiviti ekstrem. Sifat basikal lipat ini sebenarnya sama seperti basikal biasa, cuma apabila dilipat, pengguna perlu membuka latches (selak).


BASIKAL lipat tidak disediakan insurans kerana ia dilihat sebagai hobi, bukannya kenderaan berat.


Ia adalah kunci bagi memasangnya kembali apabila mahu mengayuh. Oleh kerana sifat tersebut, Shukri tidak menggalakkan penggunaan untuk sukan ekstrem dan mengayuh di atas jalan yang tidak rata kerana takut sistem pemasangannya menjadi longgar, tidak selamat atau tertanggal.

Seorang lagi pemuda, Ehsan Ikmal Ahmad Kamil, 29, yang meminati basikal lipat sedang merancang untuk membelinya.

Berasal dari Kajang dan bekerja di sebuah syarikat telekomunikasi di ibu kota, Ehsan mengakui sudah terpaut hati selepas melihatnya melalui sekeping foto yang dihantar oleh rakannya di Korea.

"Kini saya bercadang untuk memiliki sebuah basikal lipat roda 20 inci dengan kelajuan 21 yang bernilai RM1,988," katanya.

Bagi Ehsan, kemudahan basikal lipat itu membolehkan ia dibawa ke mana sahaja dengan mudah. Selain itu, pengalaman mengayuh yang unik menjadi tarikan untuk memilikinya.

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan Komen Anda Sini:

Post a Comment